"Hai Papua, Saya Yang Monyet"

Oleh: DR. Syahganda Nainggolan

Opini  SENIN, 19 AGUSTUS 2019 , 21:01:00 WIB |

BEBERAPA poster yang dibawa pendemo di Papua Barat dan Papua pada hari ini bertuliskan, "Kalau Kami Monyet, Kenapa Suruh Kami Naikkan Bendera".

Menurut mereka pernyataan rasis yang ditujukan aparat atau kelompok sipil pendemo kepada mahasiswa Papua di Surabaya adalah salah satu penggerak semangat rakyat Papua marah pada hari ini.

Saya sudah menulis beberapa waktu lalu dengan judul "Masa Depan Orang-orang Hitam di Indonesia", untuk memberi solidaritas kepada saudara saya Natalius Pigai yang disamakan Gorilla oleh seseorang aktivis eks mahasiswa Yogya.

Tulisan saya menyoroti bahwa rasis adalah perbuat paling terkutuk di dunia ini.
Matthew Clair-Harvard University dan Jeffrey S Denis-McMaster University, Hamilton, ON, Canada dalam "Sociology of Racism", 2015, menerangkan perkembangan rasisme dari model lama yang bersifat langsung menuju model baru yang lebih terselubung (colorblind), "laissez-faire", simbolik dan institusional.

Model lama perilaku rasis umumnya diperlihatkan dengan sikap langsung (attitude) terhadap seseorang karena perbedaan warna kulit, ras, etnik, maupun agama. Dalam model rasisme baru, mempertahankan dominasi rasialis dilakukan dengan simbol, frame, skrip atau narasi, bahkan diatur secara institusi seperti dalam "labor market".

Komentar Pembaca
Heboh Pria Berpistol Di Jakarta Pusat

Heboh Pria Berpistol Di Jakarta Pusat

SABTU, 15 JUNI 2019 , 17:00:00

Harta Jokowi Bertambah 13 Miliar Dalam 13 Hari

Harta Jokowi Bertambah 13 Miliar Dalam 13 Hari

JUM'AT, 14 JUNI 2019 , 21:00:00

Pesan Danyon Brimob H-1 Jaga MK

Pesan Danyon Brimob H-1 Jaga MK

KAMIS, 13 JUNI 2019 , 21:00:00

The ads will close in 10 Seconds